12 June 2011

Gulat Okol dalam rangkaian Sedekah Bumi - Gresik

Konon katanya beratus-ratus tahun yang lalu Desa Setro - Gresik mengalami kemarau yang sangat panjang. begitu turun hujan warga sangat senang. Mereka menyambut hujan tersebut dengan bermain srokol-srokolan, maksudnya gulat hingga ada yang terjatuh dan dinyatakan kalah. Tradisi ini berlanjut sampai sekarang dan dikenal sebagai Gulat okol
Pagi hari sebelum Gulat Okol dimulai, warga berkumpul menyiapkan makanan, kue-kue dan juga buah-buahan


Setelah semuanya terkumpul, warga dihibur dengan adanya penampilan reog ponorogo yang memukau




abaru tau di gongnya dikasih bunga-bungaan














sSelanjutnya makanan, kue-kue, buah-buahan dan hasil bumi lainnya diarak bersama-sama menuju Balai Desa. Untuk dimakan bersama













dari yang awalnya begini :
sampe jadi gini :
hihi rebutan :)

makan bareng-bareng :)
ada juga yang dibawa pulang

setelah itu ada juga tradisi membagikan uang receh kepada anak-anak kecil yang histeris rebutan uang-uang itu . Lucu :)


selain itu warga juga dihibur oleh tarian (lupa namanya:p)


selanjutnya warga berduyun-duyun melangkah menuju lapangan di dekat Balai Desa untuk menyaksikan Gulat Okol
rame banget

"Saya Pak, Saya Pak!"
anak-anak semangat maju untuk bermain gulat okol
mendaftar dulu :)



diberi aksesoris pendukung dulu :)
selanjutnya panitia memotong kuku peserta yang panjang agar tidak melukai peserta yang lain
si Bapak semangat memberi panduan :








5 comments:

  1. mbak.. si adek yang pake jilbab biru itu lho lucu...

    atas berjilbab tp pake hot pants

    ReplyDelete